Minggu, 29 Mei 2016

Filled Under: ,

Farmhouse Lembang, Tempat Kencan yang Instagramable: Dari Rumah Hobit Sampai Gembok Cinta

Share


Meskipun Rumah Hobit Lembang sudah begitu melegenda di jagad per-Instagraman, saya belum punya niatan ke sana. Persoalannya cuman satu, saya pikir tempatnya jauh, Cikole ke sananya lagi. Ini nih males browsing, sesat pikiran *Plaak!* Tapi sebagai Lembang fever, tentu terbesit dalam pikiran saya 'mungkin' suatu hari akan ke sana. Sampai bulan April kemarin, pas anniversary sama Prajurit Rumput, ketika itu saya mau mengucapkan dengan mengunggah foto di Instagram. Saat itulah saya baru sadar kalau kami minim sekali foto berdua. Kalaupun masih ada yang tersisa yang belum saya upload, hanya foto kami berdua yang kucelnya paripurna. Duh! Sebagai warga Instagram yang baik dan benar, tentu saja ini kayak kejatuhan tahi burung setelah dandan habis-habisan. Perih, Jendral! Saya pun berpikir kalau perayaan nanti mau foto berdua sebanyak-banyaknya. Hohoho.

Lumayan nambah satu stok foto :D

Hari kencan pun tiba, berhubung Putri Rasi lagi gak bisa diajak piknik, kami jadinya kencan berdua. Dipilihlah kafe I Love You buat tujuan kencan, maksudnya sih sambil mengenang masa pacaran kami zaman abad lampau. Tapi dasar saya ini suka bertindak impulsif, tiba-tiba sesampainya di Setiabudhi, saya berpikir buat berpindah tujuan. Soalnya ke kafe I Love You udah sering, kenapa enggak nyoba tempat lain. Saya pun kepikiran Farmhouse karena sebelum berangkat, pas izin pergi ke Evi dan Shita yang lagi seru ngegosip, Shita nanya gini, "Mau ke rumah hobit, ya?" Jadilah saya tetiba keingetan. Bermodal browsing *akhirnya* saya pun jadi tahu kalau ternyata Farmhouse itu enggak jauh dari terminal Ledeng. Tepatnya di Jalan Raya Lembang Nomor 108, Cihideung, Kabupaten Bandung Barat.


Tiket ditukar susu yang seger

Sebagai yang enggak punya ekspektasi apa-apa ke sana, ternyata hari itu saya dapet pengalaman kencan yang menyenangkan. Seperti informasi yang saya dapet sebelumnya, memang sebelum masuk area parkir kita dipungut bayaran untuk tiket masuk sebesar Rp.20.000 per orang, dan biaya parkir Rp.5.000 untuk motor, sedang Rp.10.000 untuk mobil. Mana tiket masuk itu bisa ditukar susu murni atau sosis lagi. Menurut terawangan saya yang pengiritan, harga segitu oke banget.

Masuklah kami ke dalam. Setelah menukar dua tiket dengan satu cup susu dan satu sosis bakar buat dicemil berdua, kami mulai aksi foto-fotoannya. Dari tempat parkirnya aja Farmhouse ini udah kece pemandangannya. Bisa dibilang semua spot di sana bisa dipakai buat foto. Kami sempat narsis dulu di air terjun mini yang deket pintu masuk.

Jalan masuk aja kece buat foto-fotoan
Awalnya kami mengira tempat pertama yang kami tuju itu daerah rumah hobit, ternyata bukan. Farmhouse ini cukup luas, dibagi jadi beberapa bagian. Daerah sebelah kanan dari pertigaan pertama ternyata daerah kafe-kafe, rumah gaya Eropa, dan gembok cinta. Rumah gaya Eropa itu kami lewati saja sambil mengambil fotonya dari jauh. Entah gimana kami sama-sama kompak enggak mendekatinya.



Di depan rumah itu ada taman yang indah. Memang, setiap area dipisah oleh taman-taman yang asri. Tapi sebelum sampai ke tempat gembok cinta, kami menemuka dua rumah yang mirip rumah hobit. Tapi sih keliatannya mirip banget rumah hobit bangunannya, soalnya kalau gak disebut rumah hobit, rumah apa dong? Berhentilah kami di sana buat foto-foto. Sayangnya karena kelupaan bawa tongsis, kami fotonya jadi gantian. Padahal kan niatnya bikin foto berdua banyak-banyak XD

Rumah yang saya kira rumah hobit1


Ini sebelahnya rumah yang saya kira rumah hobit1, mari kita sebut rumah (sepertinya) hobit2
Gembok Cinta

Sampailah kami dekat daerah gembok cinta. Jalanan menuju ke sananya aja cakep banget. Kayak foto di bawah ini. Mana ada sepeda yang bikin jalannya aja Instagramable abis.

Jalan menuju gembok cinta

Masuk ke toko dulu buat beli gemboknya
Sebenernya Prajurit Rumput enggak berniat buat beli gembok sih masuk ke toko itu. Dia cuman bilang mau beliin hadiah anniversary aja. Tapi berhubung lama banget milih-milihnya, sementara saya di luar udah puas foto-foto pemandangan sekitar, saya susul deh ke dalam. 


Gift shop-nya cantik banget deh. Ada macem-macem merchandise yang lucu-lucu. Ngeliat gembok cinta berderet-deret, jelalatan deh saya. Jiwa keromantisan saya bergetar XD Saya pun meniupkan godaan ke Prajurit Rumput buat beli. Untungnya dia mau, yeaaay! Resmilah hari itu saya kembali merasa abege dengan pemberian setangkai bunga cantik dan gembok cinta buat ditempel di sana :D Harga gemboknya enggak mahal kok Rp.25.000.

Foto di pintu gift shop
Sebenernya masuk ke area gembok cinta itu lewat sebuah pintu antik, tapi kami lewat pintasan jalan keluar toko yang nyambung langsung ke halaman gembok cinta. Pintu masuk aslinya dari kayu yang desainnya bikin pengunjung ngerasa lagi berada di negeri dongeng. Ternyata tempat buat cantelan gemboknya panjaaaang. Di atas undakan ada sumur tempat kita membuang kunci gemboknya. Kata mitosnya sih cinta si pasangan bakalan abadi.

Foto di antara gembok-gembok penuh cinta

Foto sama gembok dulu sebelum dicantelin dan kuncinya dibuang ke sumur di atas.

.
Gembok kami yang tulisannya Prajurit Rumput-Ratu Dandelion

Ini nih jalan asli masuk ke area gembok cinta itu
Pintu jalan masuknya ngasih nuansa kayak lagi di negeri dongeng
Dengan tingkat kealayan tinggi, kami memasang gembok sambil diabadikan dengan video. Kocaknya, pas banget waktu itu dateng seromobongan anak SMA. Ngeliat kami, mereka malah ngejailin. Hadeuuuh.... Abis Acara foto-foto di gembok cinta kami tunda dulu sampai segerombol anak jail itu pergi XD 


Peternakan

Setelah itu kami pindah ke wilayah peternakannya. Gayanya barat banget. Kita seperti memasuki kota koboy gitu. Buat yang bawa anak-anak, mereka bakalan seneng deh ngasih makan binatang-binatang seperti kelinci, domba, dan lainnya di sana. Memang sih buat ngasih makan, kita mesti beli pakannya. Tapi harganya semua terjangkau. 

Karena enggak pake tongsis, pemandangan tamannya enggak keambil

Sebelum lanjut ke spot lain, kami istirahat dulu di deket taman. Sayangnya karena lupa bawa tongsis itu jadi pemandangan tamannya enggak kebawa. Padahal taman-taman di Farmhouse ini indahnya bikin pengin bungkusin bawa ke rumah.

Kota Koboy

Toko penyewaan kostum
Kami foto seru-seruan lagi di kota koboy. Kalau mau gayanya maksimal sih bisa pinjem kostum gaya Eropa yang bikin cakep kayak Noni-noni di kemasan susu cap Nona. Buat cowoknya keren kayak di film-film Indian <3 Harga sewanya Rp.50.000 buat dua jam. Bisa buat prewed atau pascawed juga :D Di kota koboy ini ada penjara-penjaraan, rumah gaya indian sampai gaya klasik. Kebayang kan bisa bikin foto sekeren apa? :D


Pura-pura ngebobol penjara.
Di depan rumah gaya klasik
Rumah gaya indian

Rumah Hobit

Puas bergaya di kota koboy, kami beranjak ke ... akhirnya rumah hobit (beneran). Nah, di sini kayaknya enggak bisa foto lama-lama, palingan bisa sekitar dua sampai tiga gaya aja, soalnya yang ngantri banyaaak. Mesti saling toleransi. Katanya sih kalau hari libur, kadang enggak kebagian foto di rumah hobit ini saking antriannya mengular. Untungnya waktu itu saya dateng di hari biasa.
 
Rumah Hobit yang legendaris itu


Masih banyak spot lain, seperti kafe-kafe, dan taman-taman cantik. Kalaupinter mainin angle, di Farmhouse ini bisa bikin buanyaaak banget foto dengan bermacam pemandangan. Soalnya, jalan-jalan setapaknya aja bisa dibuat latar foto yang bagus, atau minimal buat background photoquotes :D Hasilnya bisalah menuhin stok foto buat Instagram selama tiga bulan, eh.
Salah satu kafe cantik di Farmhouse Lembang
Berhubung udah magrib, kami memutuskan buat pulang. Padahal sih Farmhouse Lembang ini buka sampai jam sembilan malam, mulai dari jam sembilan pagi.


Buat kami, hari itu perayaan sederhana yang menyenangkan. Kami pulang dengan hati yang diselimuti kehangatan.

13 komentar:

  1. wah sampai harus mengantri? duileh.. ramenya kayak apa coba

    BalasHapus
  2. Waah gemboknya warna warni lucu.Jadi pengin main ke sini nih Mbak.Kalau libur lebaran uyel uyelan gak yaa?

    BalasHapus
  3. Waah gemboknya warna warni lucu.Jadi pengin main ke sini nih Mbak.Kalau libur lebaran uyel uyelan gak yaa?

    BalasHapus
  4. duuh, gemboknya lucu lucu banget ya

    BalasHapus
  5. Jadi penasaran berat deh teh Eva sama tempatnyaaa. Kayaknya seru banget seharian di sini ya...

    BalasHapus
  6. Seru ih fotonya mbak.. saya kemarin malah gak berasa apa-apa di tempat ini. Hihihihih..dasar sayanya yang gak doyan foto-fotoan kali ya? atau karena pas tempatnya lagi rame banget :D

    BalasHapus
  7. Seru, kek nya pasti main kesini deh.
    Makasih dh share, potonya meracuni..

    Buleipotan.com

    BalasHapus
  8. Tempatnya keceeeeee~ *terbang ke sana* *ya kan dari Bulan*

    BalasHapus
  9. mantep nih tempatnya.. masukin list recomended place. hehe makasih mba salam kenal

    BalasHapus
  10. mantep nih tempatnya.. masukin list recomended place. hehe makasih mba salam kenal

    BalasHapus
  11. emang buat photo ini mah ya teh...berarti jangan lupa bw tongsis lah klo ke sini

    BalasHapus
  12. Waduh jadi pengen ke sini deh liat foto-fotonya, kayaknya seru banget apalagi kalo bareng keluarga

    BalasHapus
  13. Ini mah namanya nambah photo Eva aja. Enggak photo berduaaa >.<
    Tempatnya emang bener-bener keren.
    Sangat pas untuk refreshing dari rutinitas sehari-hari.

    BalasHapus