Senin, 26 Desember 2016

Filled Under: , , , ,

Mengekspresikan Indonesia Banget Lewat Topi Shoutcap

Share

Mengekspresikan Indonesia Banget Lewat Topi ShoutCap

Jujurnya, saya termasuk orang yang enggak pedean pakai topi. Meskipun ya sejak dari SD saya sering pakai topi. Iya, bener, topi anak SD yang warnanya merah itu XD Maka dari itu koleksi topi saya cuman topi SD, SMP, dan SMA. Eh, SMA masih nyimpen topi gak ya? Saya pun lupa. Tentunya para topi dipakai pas upacara aja, karena takut dihukum guru.


Mengekspresikan Indonesia Banget Lewat Topi ShoutCap

Entah gimana, saya ngerasa selalu jelek aja gitu pakai topi. Pernah satu hari ada yang ngasih saya kado topi, dengan berat hati si topi saya lengserkan ke adik kembaran yang memang hobi juga pede pakai topi. Sampai tahun ini, saya terpaksa lagi pakai topi karena jadi salah satu petugas dalam upacara pembukaan sebuah event. Sesudah selesai, biasalah bernarsis ria foto-fotoan. Secara ajaib saya melihat di foto ternyata saya enggak aneh-aneh amat pakai topi. Maka ketika ada undangan pameran topi ShoutCap bertajuk "ShoutCap Collaboration Project 2016" tanggal 9 Desember 2016 lalu di Yellow Truck Coffee - Jalan Surya Sumantri, saya enggak ragu-ragu buat dateng. Penasaran gimana topi yang katanya ilustrasinya Indonesia Banget itu.

Mengekspresikan Indonesia Banget Lewat Topi Shoutcap
Keseruan pembukaan pameran kolaborasi ShoutCap

Apa sih ShoutCap itu?

Sebelum saya bikin kamu yang belum tahu apa itu ShoutCap bingung dan terbengong-bengong, mendingan saya cerita sedikit ya tentang si topi kece ini.
Jadi, Gaes, ShoutCap itu merek produk topi yang awalnya desainnya berupa tulisan doang atau 'text'. Siapa pun boleh pesan topi dengan teksnya sendiri. Istilah teksnya disebut "Shout". Kalau di twitter maksimal karakternya 140, di ShoutCap 35 aja. Mau lebih banyak? Boleh aja sih... tapi enggak bakalan kebaca kalau kekecilan, gaes. Kenapa bebas pesan topi dengan teks suka-suka pembeli? Karena ShoutCap ingin menjadi media mengekspresikan diri. Media menyuarakan diri lewat apa yang dipakai.

Kamu adalah apa pilihan kata dan desainmu. 
--Eva Sri Rahayu

Seiring berjalannya waktu, ketika media mengekspresikan diri terus berkembang, ShoutCap pun memenuhi panggilan itu. Maka ShoutCap enggak lagi berupa teks, tapi bisa perpanduannya: gambar dan teks.
Pengguna ShoutCap ini disebut Shouters. Keren ya panggilannya. Btw, model topi ShoutCap ini disebut Trucker Cap alias topi dengan bahan jaring di belakangnya. Cerita awalnya sih karena model topi ini digunakan pengendara truk besar di Amerika sana. 

Mengekspresikan Indonesia Banget Lewat Topi Shoutcap
Ilustrator menjelaskan sedikit proses kreatif mereka

Go, go, go Collaboration!

Seperti yang udah di-mention dari pertama tadi. Saya mau cerita kolaborasi ShoutCap nih. Mulai tahun 2016 mereka membuka kolaborasi dengan sistem season. Satu season itu berkisar tiga bulanan, sesuai umur standar tren fashion. Buat kolaborasi pertama ShoutCap ini mengambil tema "Indonesia Banget", yang mengggandeng sembilan ilustrator kece Indonesia.
Waktu saya nanya ke Mbak Dewi Wulan Sari sang pemilik brand ShoutCap, mengapa memilih tema itu? Katanya sih karena dekat dengan keseharian Shouters. Jadi ada chemistry yang kuat kali ya antara pemakai dan topinya ^_^

Mengekspresikan Indonesia Banget Lewat Topi Shoutcap
Peresmian pembukaan pameran oleh Mbak Dewi Wulan Sari

Sistem pembuatan ilustrasi ShoutCap Indonesia Banget ini sederhana aja. Sebanyak sembilan ilustrator terpilih diberi tema, kemudian mereka dibebaskan berkarya sesuai penafsiran masing-masing dari tema Indonesia Banget itu. Nah, pameran kemarin dibuat untuk memperkenalkan hasil ilustrasi ciamik para ilustrator yang terdiri dari Santosa Triwibawa, Lia Hartati, Fahmi Uco, Nino, dan kawan-kawan. Kebanyakan ilustrator bisa hadir malam itu. Satu persatu mereka menceritakan proses kreatif pembuatan ilustrasinya buat topi ShoutCap ini. Misalnya Kang Fahmi Uco yang cerita bahwa di bayangannya, Indonesia Banget itu masa kecilnya. Makanya Kang Fahmi membuat ilustrasi berjudul "Suatu Hari" yang memperlihatkan anak-anak berlarian ceria. Itu jadi ilustrasi favorit saya, hohoho.

Kang Fahmi Uco dan karyanya

Ada banyak ilustrasi Indonesia Banget lain yang enggak kalah menarik. Gambar wayang, mangkok ayam jago yang biasa dipakai buat beli bakso, kuliner khas Indonesia, sampai kebiasaan orang-orang kita yang suka buang sampah sembarang juga terpotret di topi ini. Worth it buat dikoleksi dong karya-karya kece anak bangsa ini. Saya pun tergoda mengoleksinya. Meski dengan malu-malu awalnya, saya pakai juga topinya, hoho.

Mengekspresikan Indonesia Banget Lewat Topi Shoutcap
Topi-topi ShoutCap berilustrasi Indonesia Banget hasil karya ilustrator Indonesia

Gimana sih cara pesen topi ShoutCap?

Kabar baiknya, kamu enggak punya minimal pemesanan. Boleh satuan, boleh puluhan, boleh banget ratusan. Curiga buat dibagi-bagiin itu mah :D Untuk yang tema #IndonesiaBanget itu udah ada topinya yang ready stock, tapi standarnya kamu mesti pre-order dulu soalnya ShoutCap bakalan setingin dan produksi satu-satu sesuai pesanan kamu. Eksklusif ya. Biasanya butuh waktu maksimal sepuluh hari buat bikinnya dihitung setelah kamu konfirmasi pembayaran loh. Kalau pesennya hari ini, bayarnya bulan depan, ya itungan sepuluh harinya dari bulan depan, gaes.

Mengekspresikan Indonesia Banget Lewat Topi ShoutCap

Mengekspresikan Indonesia Banget Lewat Topi ShoutCap

Mengekspresikan Indonesia Banget Lewat Topi ShoutCap

Mau liat-liat costum-nya di mana? Buka aja https://shout.id/store/ ya. Di sana tersedia semua desain ShoutCap. Sedang buat order-nya sendiri kamu bisa pertama, buka website www.shoutcap.net. Kedua, order form di www.shoutcapblog.com. Dan ketiga, SMS ke 081931434800.

Mau pilih desain yang tersedia, bisaaa...!
Mau bikin teks sendiri, boleeeh...!
Pokoknya, ekspresikan diri dan Indonesia Banget-mu lewat topi ShoutCap!

Mengekspresikan Indonesia Banget Lewat Topi Shoutcap
Yes, we are Shouters!

2 komentar:

  1. lucu gambarnya mba jd pgn beliin buat akan suami :p

    BalasHapus
  2. Kalo gw ngak cocok pake topi, selalu keliatan aneh

    BalasHapus